Analisis Kinerja Keuangan Pendekatan Altman dan Pengaruhnya Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Jasa Go Public di Bursa Efek Jakarta (KE-25)

Menurut Siswanto Sudomo (Anoraga 2003: 8) pasar modal adalah pasar tempat  diterbitkan  serta  diperdagangkan  surat-surat  berharga  jangka  panjang, khususnya obligasi dan  saham.          Sahammerupakan salah satu jenis efek yang banyak diperdagangkan di pasar modal. Dewasa ini dengan semakin banyaknya emiten yang  mencatatkan sahamnya di bursa efek mengakibatkan perdagangan saham semakin marak dan  semakin banyakinvestor yang tertarikuntuk terjun dalam jual beli saham.
Tingkat  keuntungan  investasi  dalam  saham  di  pasar  modal  sangat dipengaruhi oleh harga saham yang bersangkutan. Maka untuk dapat memperoleh keuntungan investasiyang diinginkan, seorang investor harus mengetahuifaktor- faktor yang mempengaruhi perubahan harga sahamdi pasar modal sertamampu melakukananalisis terhadap sahamsaham yang ada ( Resmi 2002: 219). Analisis fundamental dan analisis teknikaladalah analisis yang sering  digunakan untuk mengukur   nilai   suatu   saham.   Analisis   fundamental   adalah   analisis   yang berhubungan dengan kondisi keuanganperusahaan sedangkananalisis teknikal adalah  analisis  yang  memusatkan  perhatian  pada  indeks  saham,  harga  atau statistik pasar lainnya atau faktor psikologis investor dalam menemukan pola yang mungkin dapat memprediksikan dari gambaran yang telah dibuat.


Menurut  Francis   (Anastasia,   2003:   125)   mengatakan   bahwa   untuk memperkirakan  harga  saham  dapat  menggunakan  analisis  fundamental  yang menganalisis kondisi keuangan dan ekonomi perusahaan yang menerbitkan saham tersebut.  Secara  teoritis   informasi  fundamental  berpengaruh  terhadap  return saham.  Pengaruh  informasi  fundamental terhadap  harga  saham  bisa  berbeda untuk kelompok perusahaan tertentu.
Stoner  et.  al.  (Anastasia,  2003:  125)  analisis  fundamental  berkaitan dengan penilaian kinerjaperusahaan, tentang efektifitas dan efisiensi perusahaan mencapai sasarannya.  Untuk menganalisis kinerjaperusahaan dapat digunakan rasio keuangan yang terbagidalam empat kelompok, yaitu rasio likuiditas, rasio aktivitas,  rasio  solvabilitas,  dan  profitabilitas.  Horrigan  (Tuasikal,  2001:  763) menyatakan   bahwa   rasio   keuangan   berguna   untuk   memprediksi   kesulitan keuangan perusahaan. Dengan rasio keuanganmemungkinkan investor  menilai kondisi keuangan dan hasiloperasi perusahaan saat ini dan dimasa lalu serta sebagai pedoman para investormengenai kinerja masa lalu dan masa mendatang. Dengan analisis tersebut,para investor mencoba memperkirakan harga saham di masa mendatang dengan mengestimasi nilai dari faktor-faktor fundamental yang mempengaruhi harga saham di masa yang akan datang dan menerapkanhubungan faktor-faktor tersebut sehinggan diperoleh taksiran harga saham.
Analisis                dan      interprestasi       dari      macammacam       rasio dengan mengkombinasikan berbagai rasio tersebut dapat memberikanpandangan tentang kondisi  keuangan dan prestasi perusahaan. Apabila hasil perhitungan dari rasio- rasio  tersebut   menunjukkan  hasil  yang  baik  bisa  dikatakan  bahwa  kinerja perusahaan  tersebut   juga   baik,   dan   sebaliknya   apabila   hasil   perhitungan menunjukkan hasil yang kurang baik maka kinerja perusahaan kurang baik pula.
Analisis            rasio     pada     perkembangannya         mempunyai kendala      dan keterbatasan dimana setiap rasio dianalisissecara terpisah (Weston 1993:163). Pengaruh  gabungan beberaparasio hanya berdasarkan pertimbangan para analis keuangan. Untuk mengatasi masalah tersebut Altman mencoba menerapkan suatu model prediksi sebagai kombinasi berbagai rasio untuk mengatasi kekurangan dari analisis keuangan dengan teknik regresidan analisis diskriminan. Altman (Adnan 2001:184),  menguji  manfaat  rasio  keuangan  untuk  mengetahui  bagaimana kesehatan  keuangan suatuperusahaan serta   memprediksi kebangkrutan. Dalam penelitiannya diperoleh hasil bahwa rasio keuangan(profitabilitas, liquidity, dansolvancy) bermanfaat dalam  memprediksikebangkrutan serta menemukan lima rasio   keuangan         yang   dapat   digunakan           untuk   mendeteksi   kebangkrutan perusahaan. Kelima rasio tersebut antara lain: Working Capital to  Total Assets Ratio, Retained  Earning to Total Assets Ratio, EarningBefore Interest and Taxes to Total Assets Ratio, Market of Equity to Book Value of Total Debt Ratio, Sales to   Total   Assets   Ratio.   Kelima   rasio   inilah   yang   akan   digunakan   dalam menganalisis laporankeuangan  sebuahperusahaan untuk kemudian mendeteksi kesehatan keuangan perusahaan tersebut.  Dengan menggunakan kelima macam rasio tersebut kemudian dicoba diterapkan untuk menganalisis laporankeuangan dalam  bentuk  diskriminan.  Dengan  mengambil  rata-rata  dari  perhitungannya ditentukan batasan klasifikasi minimum sebesar 2,675 untuk mengklasifikasikan perusahaan  dalam  keadaan  sehat  atau  dalam  keadaan  tidak  sehat.  
Hasil  dari perhitungan Altman lebih dikenal dengan sebutan Altman Z Score. Altman Z – Score dapat digunakan untuk:
1.                 Menguji karakteristik unik dari kegagalan usaha dengan menentukan sejumlah variabel  yang  merupakan  indikator  efektif  untuk  memprediksi  kegagalan usaha.
2.                 Menganalisis dan menilai kinerja perusahaan dengan analisis rasio keuangan.
Temuan  Altman  tersebut  diperkuat  oleh  eksperimen  Beaver.  Beaver memberikan ekstensi dari temuan Altman dengan jumlah sampel dan mengkaitkan rasio-rasio keuangan  tersebut denganharga saham. Kesimpulan lainnya adalah para  investor  mengakui  dan   menyesuaikan  posisi  solvency  yang  baru  dari perusahaan yang mengalami kebangkrutan dan  selanjutnya membawa informasi rasio keuangan tersebut ke dalam harga saham (Supardi, 2003: 74).
Berbagai macampenelitian telah dilakukan untuk mengetahui manfaat analisis  keuangan  dengan  menggunakan  rasio  keuangan.  Diantaranya  adalah penggunaan rasio-rasio  keuangan untuk mengetahuibagaimana kesehatansuatu perusahaan  dan  memprediksi  kegagalan  usaha  perusahaan  serta  pengaruhnya terhadap harga saham.
Harjun  Muharam  melakukan  penelitian  untuk  mengetahui  pengaruh informasi  fundamental terhadap harga saham pada 100 emiten terbaikdi BEJ Tahun 2002 versi majalah investor.Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa laba operasi   bersih   (NOM),   perputaran   aktiva   (ATO),   dan   nilai   pasar   (MV) berpengaruh positif terhadap harga saham. Askam Tuasikal melakukanpenelitian yang bertujuan untuk menguji secara empiris apakah informasi akuntansi dalam bentuk rasio keuangan  dapat bermanfaat dalam memprediksi returnsaham pada perusahaan  pemanufakturan dan nonpemanufakturan untuk satu periodesampai dua  tahun  kedepan.  Hasil  pengujiannya  menunjukkan  baik  pada  perusahaan pemanufakturan atau nonpemanufakturan  informasi dalam bentuk rasio keuangan tidak bermanfaat untuk memprediksi return saham  periode satu tahun kedepan, sedangkan   pada   perusahaan   pemanufakturan   hasil   pengujian   menunjukkan informasi  akuntansi  dalam  bentuk  rasio  keuangan  tertentu  bermanfaat  dalam memprediksi  return  saham.  Ou  dan  Penman  (Tuasikal,  2001:  764)  menguji manfaat  analisis  laporan  keuangan  dalam  memprediksi  return  saham.  Hasil penelitiannya  menunjukkan bahwainformasi akuntansi mengandung informasi fundamental   yang tidak tercermin dalam harga saham. SedangkanNgaisah dan Indriantoro  (Muharam  2002:59)   dengan  mengambil  34  perusahaan  di  BEJ melakukan  penelitian  tentang  muatan  informasi  pada  laba,  modal  kerja  dari operasi, dan arus kas dari operasi bagi investor di BEJ. Mereka  menyimpulkan bahwa informasi laba akuntansidan informasi modal kerja operasidari laporan keuangan tahunantidak memiliki muatan informasi bagi investor di pasar modal Indonesia.
Berbeda dengan penelitian di atas Muhammad Akhyar Adnan dan Eni Kurniasih serta Muji dan Anies (1995)sama-sama melakukan penelitian dengan menggunakan         model yang            dibangun oleh Altman untuk meramalkan kebangkrutan perusahaan public. Dalam penelitiannya Adnan dan Eni Kurniasih menunjukkan bahwa analisistingkat kesehatan bisa digunakanuntuk memprediksi potensi   kebangkrutan.   Sedangkan   Muji   dan   Anies   menyimpulkan   bahwa meskipun diskriminan Altman dinyatakan sebagai alat prediksi untuk perusahaan pabrikasi saja, analisis ini menunjukkan bahwa apabila digabungkan dengan rasio maka analisis diskriminan  Altman dapat diterapkan pada industrilain sebagai sarana untuk memberikan sinyal bagi beberapa pihak seperti investor,manajemem perusahaan, kreditor dan BAPEPAMselaku pengawas pasar modal di Indonesia.
Perkembangan investasi di Indonesia semenjak krisismoneter di tahun 1998 belumlahbenar-benar pulih seiringdengan belum stabilnya perekonomian Indonesia. Para  investor selama ini cenderung hanya memilih berinvestasi pada industri-industri yang menjadi  primadona pasarsaja, hal ini wajar sebabpara investor  tersebut  menginginkan  pengembalian  yang  tinggi  dari  investasinya. Tetapi  industri-industri  yang  jarang  dilirik  oleh  investor   tersebut  terkadang mempunyai prospekyang bagus di masa depan. Industrijasa khususnya industri pariwisata kurang mendapatperhatian dari invesstor, padahal sektor industriini cukup menjanjikan dilihat   dari kondisi Indonesian yang        mendukung perkembangan  industri  ini. 
Hal  ini  diperparah  lagi  dengan  adanya  teror  yang mengancam keamanan Indonesia yaitu adanya aksi bom di Bali tahun 2002 yang tak   hanya   menewaskan   ratusan   wisman,   melainkan   juga   menghancurkan kepercayaan para pelancongdan pemodal  terhadap Indonesia. Dampak dari peristiwa ini dirasakan oleh berbagaisektor industri di  Indonesia tak terkecuali sektor industrijasa yang meliputi industri restoran, hotel, dan pariwisata, sektor transportasi  dan  telekomunikasi.  Sektor  yang  terkena  imbas  langsung   dari peristiwa tersebut adalah sektorpariwisata yang termasuk dalam industrijasa. Sektor  pariwisata yang mengalami shockberat, tidak dihindari akan membawa dampak pada masing-masing perseroan yang bergerakdibidang ini. Di tengah gejolak pasar  akibat pemboman Bali,sikap pesimis pun melanda para pelaku pasar,  khususnya  pemodal   lokal.  Mereka  seakan  kehilangan  pegangan  dan beramai-ramai melakukan aksi jual.  Penurunanyang tajam pada pekan ketiga Oktober   2002,   menurut   analis,   justru   berbanding   terbalik   dengan   kinerja fundamental  emiten. Hal ini bertentangan dengan teori yang menyatakan bahwa kinerja fundamental emiten berpengaruh terhadap harga saham. Yang terjadi  di pasar  hanya  kepanikan  tanpa  dasar.  Analis  dari  Danareksa  Securities,  Ferry Latuhihin   dalam majalah Investormengatakan kepanikan yang terjadi di pasar tersebut  membenarkan  argumen  Daniel  Kahdemen  yang  memenangkan  nobel dengan argumen bahwa masalah psikologis sangat berpengaruh di bursa saham.
Sebelum  Tragedi  Bali,  periode  Januari-September  2002,  persetujuan PMDA sudah anjlok 68,5% dan persetujuan PMA turun 11%. Realisasiinvestor lebih minim lagi yakni hanya berkisar 1030% dari persetujuan (Investor,2003 :3). Bom di Bali makin menghancurkan peluang investasi di Indonesia sebab investor merasa Indonesia bukan tempat yang aman untuk berinvestasi. Bila tanpa ledakan di  Bali  perkembangan  investasi  di  Indonesia  masih  memprihatinkan,  apalagi dengan adanya teror keamanan di Indonesia. Sektor pariwisata sangat terganggu dengan adanya              teror keamanan tersebut. Akibatnya          bisnis transportasi, komunikasidan perhotelan makin menurun. Hal ini diketahuidengan menurunnya tingkat hunian hotel di Bali hingga 51%. Menurunnyatingkat hunian ini tentunya terkait dengan  adanya pembatalan kunjungan wisatawanke Bali yang mencapai 2.725 orang. Dan hal ini otomatis menurunkan pendapatan perseroan-perseroan yang bergerak di bidang pariwisata.
Dengan adanya peristiwatersebut banyak perusahaan yang bergerak di bidang  pariwisata mengalami kesulitan keuangan,sehingga perlu diadakannya suatu analisis untuk mengetahui bagaimana kondisikeuangan perusahaan. Sebuah analisis tentang kondisi kesehatan  keuangan suatu perusahaan juga bermanfaat bagi para investor, apalagikondisi keuangan perusahaan-perusahaan yang telah go public dan kaitannya dengan harga saham.
Dari  latar  belakang  di  atas  serta  melihat  pada  penelitian-penelitian sebelumnya  bahwaformula Altman dapat digunakan untuk mengetahuikondisi keuangan suatu perusahaan, sehingga penulis tertarik untuk mengetahui bagaimana  tingkat  kesehatan  kinerja  keuangan  perusahaan  dan  pengaruhnya terhadap  harga  saham  dengan  judul   ANALISIS  KINERJA  KEUANGAN PENDEKATAN ALTMAN DAN  PENGARUHNYATERHADAP HARGA SAHAM  PADA  PERUSAHAAN  JASA  GO  PUBLIC DI  BURSA  EFEK JAKARTA”.
Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini
Pos ini dipublikasikan di Keuangan. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Analisis Kinerja Keuangan Pendekatan Altman dan Pengaruhnya Terhadap Harga Saham Pada Perusahaan Jasa Go Public di Bursa Efek Jakarta (KE-25)

  1. Kumpulan Skripsi berkata:

    Terima kasih atas infonya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s